tips kewangan

Bolehke Survive Tanpa Kredit Kad?

by eyriqazz on 20 April 2014

in informasi, tips kewangan

Sudah lebih dari Setahun saya potong dan tidak menggunakan lagi kredit kad . Sekarang ini, saya hanya membayar baki dari kredit kad tersebut. Nak buat full payment, masih belum berkemampuan, jadi setiap bulan saya membayar dalam RM200 each untuk setiap kredit kad saya tersebut. Personally, saya mula menggunakan kredit kad sejak umur 21 tahun tak silap, sejak zaman Universiti. Almost 10 tahun juga saya menggunakan kredit kad sebelum saya membuat keputusan untuk potong dan berhenti menggunkan kredit kad. Overall, rasanya saya sudah membayar lebih dari RM20K untuk interest dan late charges.

Inilah pengalaman saya selepas setahun tidak menggunakan kredit kad :

Kredit Kad Millenium

Hidupku Lebih tenang dan Financial lebih terurus tanpa kredit kad. Saya dapat buat judgement dengan lebih teliti yang mana satu keperluan, yang mana satu kehendak. Yang mana satu emergency, yang mana satu tidak. Lebihan dari membayar kredit kad bulan-bulan saya masukkan some portion dalam “Emergency Fund”, so duit inila yang saya gunakan in case of emergency i.e. accident, gadget rosak, rawatan hospital, etc.

Yes, I can survive without kredit kad. Mungkin ada yang cakap perlukan at least untuk emergency. Tapi, kalau saya boleh ada saving yang mencukupi dan debit kad, rasanya in case of emergency pun saya tidak memerlukan kredit kad ini.

Yup, bagi yang pandai merancang dan boleh membayar full setiap bulan, kredit kad adalah satu kelebihan i.e. dapat point yang dapat ditukarkan dengan barangan yang etc. Tapi, bagi yang macam eyriqazz yang susah nak melawan temptation kredit kad i.e. takpelah hujung bulan bayar, takpelah, 5% baru je Rm200+ etc… Snowball effect, akhirnya menjerat diri jika tidak pandai menggunakan. Good Loan vs Bad Loan, kredit kad pada kadar interest 18% setahun, for me ,prevention is better than cure.

Tertarik dengan perkongsian entri ini Kad Kredit Pemusnah Hidup Berpanjangan, perkongsian seorang Jutawan Blogger/Business Berjaya, pengalaman beliau bersama kredit kad. Saya sangat bersetuju dengan statement ini :

“Aku sekarang memang bebas dari kad kredit dan aku syorkan kepada semua tak perlulah pegang kad kredit. Kad kredit ini sebenarnya fasiliti untuk orang kaya bagi memudahkan mereka membayar dimana sahaja tanpa perlu membawa wang tunai. Bagi orang kurang berada kad kredit hanyalah jerat yang akan memakan tuan. Bank ni manis mulut masa kita memohon tetapi kalau tak bayar akan dikejar sampai lubang cacing. Tak percaya?? Kepada teman-teman yang ada pengalaman kongsilah untuk dijadikan pengajaran kita bersama.”

Kredit - Kad Kredit Pemusnah Hidup Berpanjangan,

Apa pula pandangan korang, Bolehke Survive without Kredit Kad?

{ 28 comments }

Mas Kahwin Yang Hilang

by eyriqazz on 3 March 2014

in informasi, tips kewangan

bajet-kahwin

Wang Menghalang Perkahwinan Anda? . Merancang untuk kahwin tapi duit belum cukup? Saya fahami apa yang mungkin sesetengah anda hadapi, saya pernah kongsikan pengalaman saya di entri Ranjau Kewangan Seorang Lelaki Untuk Berkahwin , pengalaman peribadi saya yang berkahwin pada usia 25 tahun , bekerja kurang dari 3 tahun dan terpaksa membuat pinjaman peribadi lebih dari 3 buah bank (RHB, Alliance Bank, OCBC dan 2 Kredit Kad). Almost saya patah semangat dan hampir membuat keputusan untuk membatalkan perkahwinan atas faktor kewangan ini.


Namun, kali ini bukan saya nak ceritakan kisah saya, namun saya yang nak kongsikan “Success Story” Adik Ipar saya yang berusia 29 tahun yang bakal berkahwin hujung bulan ini. Ironinya, satu sen pun dia tidak membuat pinjaman untuk berkahwin… Yang lagi best, dia mampu menyimpan/melabur dan mendapat lebih kurang RM60K+ dalam masa 7 tahun.

Inilah Rahsia dan Tips yang diamalkan oleh Adik Ipar berdasarkan pengamatan saya :

savings-4
1) Disiplin Dalam Menabung/ Tips Tabung Bunian –> Rahsia Menabung RM45,000
* Adik ipar saya bermula gaji pokok lebih kurang RM1,800 sebulan lebih kurang pada awal tahun 2007 ( saya baru kahwin time ni). Semenjak bekerja, Adik Ipar mengirimkan Rm500 kepada Mak Mertua. RM300 untuk simpanannya, dan RM200 untuk mak/bapa mertua. Namun ibu/bapa mertua tidak ambil duit Rm200 tersebut kerana faktor kewangan mereka yang sudah stabil. Semuanya disimpan didalam Tabung Haji Adik Ipar. Sepanjang 7 tahun , jumlah ini konsisten dan tidak pernah dikeluarkan.

Simple Maths – RM500 x 12 x 7 = RM42,000 tidak termasuk dengan dividen tahunan.

2) Melabur Dalam Hartanah 
* Adik Ipar saya mengambil risiko dan berani melabur dalam hartanah. Adik Ipar saya membeli Studio unit di Shah Alam (Nusmestro tak silap) pada tahun 2010-2011 tak silap. Kalau ikutkan memang loan dia tak lepas. Tapi dia membuat loan berkongsi dengan sahabat karibnya dan lepas housing loan. Time tu selepas ditolak bumi diskaun dan rebat, dia dan rakan dia hanya bayar lebih kurang RM5K deposit iaitu RM2,500 seorang. Sebelum condo siap, kadar interest dan jumlah interest dibayar overall dalam RM5K.  Owh ya, Studio unit Condo ini dibeli pada harga RM260K. Time tu memang macam ‘berani mati’ la adik ipar saya ni. Dahla buat loan dengan kawan, nanti bila rumah dah siap, mampu ke bayar??

Calculate risk, Condo tersebut dijual atas persetujuan bersama dengan kawannya pada akhir tahun 2013 sebelum new RPGT diperkenalkan. Dijual kepada seorang doktor untuk anaknya yang bakal belajar di Salah sebuah kolej di Shah Alam pada harga RM350K. Untung kasar adalah lebih kurang RM90,000. Selepas ditolak RPGT, penalty on early settlement dan faedah yang telah dibayar sementara rumah tersebut siap, dapat la untung bersih dalam RM60,000 which is RM30,000 seorang.

Jumlah simpanan/Investment = RM72,000.00

Wait, bolehke gaji kecil camtu nak sustain life di Kuala Lumpur ini. Urmm, Adik ipar saya ini seorang yang berjimat cermat dan ukur baju pada badan sendiri walaupun agak menggemari gajet mahal seperti Iphone . CaraAdik ipar mengurangkan perbelanjaan di Kuala Lumpur ini :

1) Tinggal bersama kami
- Bilik di rumah kami ada 3 bilik. Jadi, satu bilik diberikan kepada adik ipar. Adik ipar memberikan RM300 kepada kami untuk sewa dan belanja makan. Kami tak kisah sangat kerana adik ipar kami memang baik hati dan sentiasa melayan anak-anak kami bagaikan anak sendiri. Plus, memang mudah untuk minta tolong etc.

2) Kos Pengangkutan
- Agak bertuah bagi adik ipar kerana sebagai engineer, syarikat menyediakan Pajero dan yang bestnya boleh claim minyak/tol. So, plus point di situ.

3) Kos Makanan
- Adik ipar bukan seorang yang cerewet dalam makan. Jarang dia makan di tempat2 yang mahal i.e. dinner yang melebihi Rm15 semalam. Normally kalau tidak makan bersama kami, normally dia akan singgah di kedai mamak or kedai makan berdekatan.

4) Lain-Lain Perbelanjaan
- Kagum , adik ipar memang pandai menguruskan perbelanjaan. Walaupun membeli Iphone etc, normally, pembelian tersebut dilakukan dengan 0% interest i.e. pinjam duit ibu/bapa terlebih dahulu, dan dibayar ansur2 setiap bulan. Ala, macam sistem kutu lebih kurang.

5) Tidak menggunakan kredit kad
- Yup, adik ipar saya tidak menggunakan kredit kad. Saya rasakan ini antara pembunuh utama golongan muda kini. Tidak ramai yang mampu menahan temptation kredit kad especially bila kos sara hidup semakin meningkat. Jangan pandang rendah pada kredit kad, kadar faedah nya 18% antara kadar faedah tertinggi. Alhamdullilah, saya sendiri selepas memotong 2 kredit kad, terasa hati lebih tenang dan kurang rasa terbeban.

6) Ukur baju pada badan sendiri
- Kos lain-lain juga dapat dijimatkan apabila tinggal bersama keluarga terdekat i..e elektrik, Astro, Internet, Air dan pelbagai lagi. Kami pula memang berbesar hati adik ipar tinggal bersama kami dan banyak membantu kami dalam aktiviti seharian.

Jangan diukur sebanyak mana gaji anda. Besar periuk, besarla keraknya. Jika pandai ‘manage’ , In Shaa Allah lebih berjaya. Saya sendiri banyak belajar dari adik ipar. Walaupun seorang banker, ternyata, dari segi pengurusan kewangan peribadi/keluarga, ternyata adik ipar lebih bijak dari saya. Mungkin dari didikan Ibu/Bapa Mertua, yang combine gaji tidak sampai RM7K sebulan namun mampu memiliki aset dan pelaburan bernilai Jutaan Ringgit.

P.s : Bukan Senang nak senang, bukan susah nak susah…

{ 25 comments }

Gali Lubang, Tutup Lubang

by eyriqazz on 2 March 2014

in tips, tips kewangan

Gali lubang tutup lubangBeberapa hari lepas, saya menerima mesej dari pembaca berkenaan Pinjaman Peribadi. Mungkin dari entri yang saya tulis pada tahun 2009 iaitu Pinjaman Peribadi yang saya kongsikan pendapat peribadi, saya refinancekan beberapa Pinjaman Peribadi + Kredit kad kepada satu pinjaman peribadi. Ini mesej yang diterima oleh pembaca tersebut :

Pinjaman Peribadi
Saya pendekkan cerita, pembaca mempunyai pinjaman berjumlah RM16,000 dari CIMB dan bercadang untuk refinance kan pinjaman tersebut bagi membayar pinjaman dan baki refinance tersebut untuk kegunaan peribadi. Saya andaikan kos sara hidup yang semakin meningkat dan rakan pembaca bercadang menggunakan lebihan dari wang refinance i.e. refinance RM25K, dan lebihan RM10K tersebut untuk baiki rumah, pendidikan anak-anak, or etc.

Saya tertarik dengan feedback yang diberikan oleh Tuan Denaihati , seorang yang agak berpengalaman dan telah lama merasai asam garam kehidupan. Seorang sifu yang cukup saya kagumi, online mahupun offline. Inilah jawapan yang diberikannya :

” Kalau setakat pinjam utk bayar hutang cimb kemudian lebih buat perbelanjaan sendiri lebih kurang cerita gali lubang tutup lubang dimana masalah akan terus berpanjangan tak selesai2. Kalau nak pinjam sebahagian bayar hutang cimb sebahagian dilabur dan keuntungan diguna bayar hutang ada juga nampak jalan penyelesaian.

Jadi cadangan saya kalau sekadar pinjam utk bayar hutang baik jangan sebab tak akan menyelesaikan masalah selain memanjangkan hayat masalah kerana yg dipinjam tu pun nak kena bayar mungkin jumlahnya kurang sedikit tapi pasti lebih lama.

Saya totally setuju dengan pendapat Tuan Denaihati kerana saya sendiri pernah berada di Pihak Pembaca tersebut. Bila refinance amount yang lebih tinggi, bermakna jumlah bayaran bulanan mungkin lebih tinggi. Jika bayaran sebelum ini pun sudah merasakan agak membebankan, apatah lagi jika ianya ditambah. Personally, saya tidak bersetuju jika refinance tersebut untuk tujuan gali lubang, tutup lubang kerana kelak ianya akan lebih membebankan.

Apapun, ini cadangan saya sekiranya refinance ini diperlukan untuk projek “Gali Lubang tutup lubang”:

1) Berjumpa AKPK – Mungkin AKPK boleh memberikan nasihat atau jika masuk program AKPK,AKPK boleh menolong dalam restructuring kan semula pinjaman sedia ada. Normally, AKPK boleh membantu dalam memanjangkan tempoh or negotiate mengurangkan kadar faedah dan hasilnya, jumlah bayaran bulanan akan berkurangan.

2) Tambah Pendapatan – Ada pelbagai cara untuk menambah pendapatan baik secara online mahupun Offline.Cari ilmu dan belajar dengan sifu-sifu yang telah berjaya i.e. Tuan Denaihati.

3) Semak semula pendapatan dan perbelanjaan keluarga. Cuba kurangkan perbelanjaan yang boleh dikurangkan i.e. makan di luar, pakaian berjenama ,etc (tujukan kat diri sendiri juga)

4) Jika ada kredit kad dan tidak mampu membayar at least 50% dari jumlah yang dihutang setiap bulan, cancelkan kredit kad tersebut . Temptation kredit kad yang sukar dikawal seakan-akan seperti api. Bila kecil menjadi kawan, bila besar menjadi lawan.

5) Dapatkan nasihat dari orang yang lebih berpengalaman . Buat pembaca, any tambahan cadangan?

{ 11 comments }