Santai di Pantai

by eyriqazz on 21 April 2014

in family

Salah satu kelebihan kalau menetap di kampung, rindu moments sebegini, bersantai di tepi pantai sambil menghirup udara segar :

Santai di Pantai 2

Bentang tikar, pekena mee hun goreng, keropok lekor dan air. Memang layan.

Santai di Pantai 3

Kat KL? Sorry, KL tiada pantai. Kalau nak ke Sunway Lagoon sekalipun, harga tiket saja kini pun sudah mencecah RM100+. Pantai terdekat pun yang menarik mungkin Port Dickson, itupun airnya pun tidakla sebersih di kampung halaman,.

Santai di Pantai 1

Sambil layan bermain layang-layang. Memang santai.

Pro & Cons, inilah salah satu benda percuma yang best yang terpaksa dilepaskan menetap dan bekerja di bandaraya Kuala Lumpur ini.

Betulla kata pepatah, hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, emas di bawa pulang, masih seronok di negeri sendiri.

{ 6 comments }

Sudah lebih dari Setahun saya potong dan tidak menggunakan lagi kredit kad . Sekarang ini, saya hanya membayar baki dari kredit kad tersebut. Nak buat full payment, masih belum berkemampuan, jadi setiap bulan saya membayar dalam RM200 each untuk setiap kredit kad saya tersebut. Personally, saya mula menggunakan kredit kad sejak umur 21 tahun tak silap, sejak zaman Universiti. Almost 10 tahun juga saya menggunakan kredit kad sebelum saya membuat keputusan untuk potong dan berhenti menggunkan kredit kad. Overall, rasanya saya sudah membayar lebih dari RM20K untuk interest dan late charges.

Inilah pengalaman saya selepas setahun tidak menggunakan kredit kad :

Kredit Kad Millenium

Hidupku Lebih tenang dan Financial lebih terurus tanpa kredit kad. Saya dapat buat judgement dengan lebih teliti yang mana satu keperluan, yang mana satu kehendak. Yang mana satu emergency, yang mana satu tidak. Lebihan dari membayar kredit kad bulan-bulan saya masukkan some portion dalam “Emergency Fund”, so duit inila yang saya gunakan in case of emergency i.e. accident, gadget rosak, rawatan hospital, etc.

Yes, I can survive without kredit kad. Mungkin ada yang cakap perlukan at least untuk emergency. Tapi, kalau saya boleh ada saving yang mencukupi dan debit kad, rasanya in case of emergency pun saya tidak memerlukan kredit kad ini.

Yup, bagi yang pandai merancang dan boleh membayar full setiap bulan, kredit kad adalah satu kelebihan i.e. dapat point yang dapat ditukarkan dengan barangan yang etc. Tapi, bagi yang macam eyriqazz yang susah nak melawan temptation kredit kad i.e. takpelah hujung bulan bayar, takpelah, 5% baru je Rm200+ etc… Snowball effect, akhirnya menjerat diri jika tidak pandai menggunakan. Good Loan vs Bad Loan, kredit kad pada kadar interest 18% setahun, for me ,prevention is better than cure.

Tertarik dengan perkongsian entri ini Kad Kredit Pemusnah Hidup Berpanjangan, perkongsian seorang Jutawan Blogger/Business Berjaya, pengalaman beliau bersama kredit kad. Saya sangat bersetuju dengan statement ini :

“Aku sekarang memang bebas dari kad kredit dan aku syorkan kepada semua tak perlulah pegang kad kredit. Kad kredit ini sebenarnya fasiliti untuk orang kaya bagi memudahkan mereka membayar dimana sahaja tanpa perlu membawa wang tunai. Bagi orang kurang berada kad kredit hanyalah jerat yang akan memakan tuan. Bank ni manis mulut masa kita memohon tetapi kalau tak bayar akan dikejar sampai lubang cacing. Tak percaya?? Kepada teman-teman yang ada pengalaman kongsilah untuk dijadikan pengajaran kita bersama.”

Kredit - Kad Kredit Pemusnah Hidup Berpanjangan,

Apa pula pandangan korang, Bolehke Survive without Kredit Kad?

{ 23 comments }

Sindrom Nak Dapat Adik

by eyriqazz on 19 April 2014

in Alisya, family

Review Homestay Regalia Studio 8
Minggu lepas, Alisya asyik meragam. Serba tak kena dibuatnya. Ikut Mak Su nya ke rumah sewa, meragam dan menangis tak henti-henti. Itu tak kena, ini tak kena.

Hantarkan ke rumah pengasuh, nasib baik menantu pengasuh seorang yang agak alim. Dibacakan ayat Al-Quran dan diberikan minum. Barula kurang meragam.

Kata Anak Pengasuh, Alisya rasa macam tersisih dan sindrom nak dapat Adik . Isteri tengah mengandungkan anak ketiga. Ditambah pula, Ayah Su yang tinggal bersama dengan kami sekarang baruje kahwin. Dulu Ayah Su la tempat dia selalu bermanja apabila saya dan Isteri mungkin terlebih tumpukan perhatian kepada Azim lebih-lebih lagi Azim kerap muntah-muntah sekarang ini. Jiwanya mungkin rasa tersisih dan Ayah Su nya pula sudah mengalihkan perhatian kepada Isteri. Jadi, mungkin Alisya merasakan kurang tempat untuk dia bermanja.

Umm, tanyakan rakan seofis, perkara sebegini normal. Cuba lebihkan perhatian kepadanya. Azim tidak pula meragam seperti Alisya, mungkin anak lelaki dan sudah scan bayi dalam kandungan kemungkinan perempuan.

Yup, bukan mudah nak membesarkan anak-anak . Fikirkan balik, bukan mudah Ibubapa kita membesarkan kita sehingga menjadi insan yang berguna kan? Hargaila jasa kedua ibubapa kita.

KLIK untuk Dapatkan Teknik Mendidik Anak

{ 7 comments }